Bulan Ramadan, Beda Zaman Beda Tradisi

Ilustrasi meriam bambu. (Ifsani/SM)

Pak Husen lagi musyawarah

Musyawarahnya di Cisangkuy

Kamu bosen buka dirumah?

Kita  bukber aja kuy!

Buka bersama atau lebih akrab disebut bukber, kini sudah menjadi tradisi tersendiri di bulan Ramadan. Biasanya kita melakukan bukber bersama keluarga, teman, sahabat, gebetan, pacar, ataupun selingkuhan. Bahkan biasanya sudah direncanakan dari jauh-jauh hari. Selain bukber, masih banyak lagi tradisi yang sering dilakukan di bulan yang penuh berkah ini, seperti: Ngabuburit, berburu takjil, sholat tarawih, serta bersantap sahur.

Nah guys, ngomong-ngomong soal tradisi Ramadan nih. Ternyata ada juga lho tradisi Ramadan yang kini sudah jarang dilakukan, bahkan sudah tidak ada. Lalu apa aja sih tradisi Ramadan yang sudah hilang ditelan zaman? Ok, mari kita bahas satu-persatu ya!

  1. Bermain meriam bambu

Meriam bambu merupakan permainan tradisional yang sekarang sudah jarang kita temui, apalagi di daerah perkotaan. Meriam bambu ini terbuat dari bambu yang berukuran kurang lebih empat meter, kemudian bagian dalamnya diisi kain bekas dan minyak tanah, lalu disulut api untuk memainkannya. Biasanya dimainkan sambil menunggu waktu berbuka atau ngabuburit. 

Jenis permainan ini juga pernah dilakukan oleh Abdurrahman mahasiswa Fakultas Teknik Industri 2015. “Biasanya main meriam itu buat ngabisin waktu sore (ngabuburit) sambil nunggu waktu berbuka, kalau  di Minang itu namanya badil-badil batuang,” jelas mahasiswa asal Bukittinggi yang ditemui di Aquarium Unisba pada  Jum’at (10/5).

  1. Nabuh bedug

Nabuh bedug atau nitir biasa dilakukan oleh remaja atau anak-anak setelah sholat taraweh di masjid. Cara menabuh bedug ini berbeda dengan tabuhan bedug penanda waktu sholat loh guys. Tabuhan bedug ini lebih mirip  “tatalu” atau seperti bermain gamelan. Tentunya irama yang dihasilkan tidak membuat telinga kita sakit, tetapi bisa membuat kita betah berlama-lama di masjid.

Seperti yang dikatakan Bunga Tiana, dulu  kebiasaan nitir sering dilakukan di daerah rumahnya, “kebiasaan itu sudah lama, tapi di daerah saya sih masih ada walaupun yang memainkannya hanya anak kecil,” ujar mahasiswi Manajemen 2016.

3. Bangunin sahur

Nah kalau yang ini biasa dilakukan dengan cara berkeliling kampung untuk membangunkan warga supaya bersantap sahur.  Menurut Anandita Ramadhyani mahasiswi Psikologi 2017, tradisi berkeliling kampung untuk membangunkan sahur kini sudah tidak ada lagi “Kalau sekarang sih udah gak ada, jadi diganti pake sirine di masjid” tuturnya.

Cara membangunkannya pun juga unik lho guys, yaitu dengan cara menabuh kentongan, galon bekas, ember bekas, serta rebana sambil bernyanyi sesuai irama. Kaya gini guys contoh lagu yang dinyanyikannya,

Sahur … sahur …

Sahur … sahur …

Bapak lurah ayo sahur …

  1. Perang sarung

Siapa yang bolos taraweh dan malah diem di lapangan? Ayooo ngaku! Udah gitu langsung main petasan dibarengi dengan perang sarung. Alih-alih dipakai sholat, sarung malah dijadikan senjata perang. Hal ini juga dialami oleh Fadia Azzahra mahasiswi Akuntansi 2018. “Dulu sih suka waktu kecil, tapi pinjem sarung punya temen kan cewek gak pake sarung,” ungkapnya.

  1. Mengisi buku Ramadan

Kalau kamu pernah ngisi buku ramadan, berarti kamu pernah nulis ceramah di masjid saat ikut pesantren ramadan atau kuliah subuh. Buku ini biasa dibagikan setiap kali bulan ramadan tiba, dan wajib diisi sebagai tugas sekolah. Selain itu kita juga harus mengisi jadwal sholat, jumlah puasa yang tamat, serta jumlah hafalan surat-surat pendek. Hal ini pun dulu sering dilakukan oleh Dewi Luckyta. “Terakhir ngisi buku agenda ramadan sih waktu SMP,” ujar mahasiswi Fakultas Teknik Industri 2015 ini.

Jadi itu guys tradisi Ramadan yang kini sudah jarang kita temui, bahkan sudah tidak ada. Kemajuan teknologi memang membuat kebiasaan kita berubah, seperti ngabuburit yang dulu dihabiskan dengan bermain bersama teman, kini sudah sering dihabiskan waktunya bersama gawai. 

Penulis: Laily Kurniawati/SM

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *