Jangan Takut Diet di Bulan Puasa

Foto ilustrasi diet. (Foto/Google)

Suaramahasiswa.info – Sobat kampus, gimana puasa kali ini? Lancar ‘kan? Pasti nya lancar, dong! Enggak kerasa ya, sudah hampir satu minggu lewatin bulan Ramadhan ini, tapi kita harus tetep semangat ngejalanin puasanya sampai hari kemenangan, ya.

Buat sebagian orang, bulan Ramadhan selalu jadi momentum yang tepat untuk melakukan segala hal, misalnya memperbanyak pahala, silaturahmi, bahkan menurunkan berat badan. Ngomong-ngomong soal menurunkan berat badan, banyak orang yang menjadikan bulan Ramadhan sebagai ajang diet karena mereka menganggap jika asupan karbohidrat yang dimakan sedikit, padahal kalo kita enggak tahu caranya, hal ini bisa membuat diet kita gagal total, lho.

Selain itu, karena kita menganggap bahwa hanya makan dua kali yaitu saat buka puasa dan sahur hal ini membuat kita ‘kalap’ dan menjadikan ajang buka puasa sebagai alat balas dendam karena enggak bisa makan di siang hari. Itu sih fatal banget buat yang mau diet, hati-hati ya!

Nah, biar diet kamu enggak salah, kita punya empat tips menurunkan berat badan yang tepat di bulan Ramadhan ini, check this out!

  1. Perbanyak makan makanan serat dan protein

Nah, makan makanan berserat dan protein cocok banget buat kamu yang ngerasa memiliki berat badan kurang ideal, hal ini bisa dilakuin terutama saat sahur. Melansir dari kompas.com makan makanan berserat bakal ngebuat kamu lebih cepat kenyang karena makanan akan lebih mudah diserap dan dicerna oleh tubuh. Selain itu, makanan tinggi serat dan protein juga akan menekan nafsu makan sehingga saat berbuka puasa rasa ingin ‘balas dendam’ saat makan bakal terhindarkan. Makanan tinggi serat dan protein juga akan ngebantu menjaga kesehatan usus dan menurunkan kadar kolesterol di dalam tubuh. Kamu bisa ngeganti menu sahur dengan oats atau roti gandum dan tambahin menu buka puasa sama brokoli atau wortel.

  1. Hindari Sahur dan Berbuka dengan Gorengan dan Minuman Manis

Coba kamu bayangin, setelah seharian puasa terus denger adzan maghrib rasanya pasti luar biasa banget. Apalagi kalo bukanya pake es buah dan gorengan, itu sih udah paling nikmat! Tapi, buat kamu yang lagi ngejalanin program diet, hal ini bisa jadi hal yang fatal banget, lho Dilansir dari style.kompas.com saat sahur kamu bisa ngeganti nasi putih dengan nasi merah karena mengandung karbohidrat kompleks yang dapat menuhin nutrisi tubuh. Sedangkan saat berbuka, gorengan yang biasa kita makan banyak mengandung lemak jahat (lemak jenuh) yang bisa ngebuat tubuh tambah gemuk dan mengandung banyak kolesterol yang bisa menurunkan fungsi jantung. Kamu bisa ngeganti makanan lemak jenuh dengan makanan mengandung lemak tak jenuh seperti ikan, kacang-kacangan, atau buah alpukat. Sedangkan es buah yang biasa kita konsumsi sehari-hari akan membuat tubuh menyimpan banyak lemak sehingga insulin yang biasa di produksi oleh tubuh tidak akan mengubah gula menjadi energi. Jadi, makan buahnya enggak usah pake gula, ya!

  1. Banyak Minum Air Mineral

Idealnya seseorang saat berpuasa harus minum kurang lebih delapan gelas per hari, yaitu dua gelas saat sahur, dua gelas saat berbuka, dan empat gelas saat malam hari. Hal ini wajib banget dilakuin sama kamu yang lagi ngejalanin diet karena saat puasa tubuh akan dehidrasi dan membutuhkan banyak cairan. Saat berbuka, kamu jangan langsung minum sirup atau es buah kesukaanmu, ya. Walaupun menyegarkan, efek sampingnya juga bahaya karena dapat menimbun lemak yang enggak disadari dalam tubuh kita. Hal ini juga ditambahkan oleh Salma Jessika siswa yang tengah menjalani diet bahwa kamu bisa mengganti minuman manis dengan teh hijau atau greek yoghurt yang bisa memperlancar pencernaan dan protein di dalam tubuh. Tetep manis tapi sehat ‘kan sobat kampus?

  1. Tetap Berolahraga

Nah, hal ini paling sering kamu lewatin karena rasanya saat puasa males banget buat bergerak apalagi disuruh berolahraga. Di puasa tahun ini saatnya kamu ganti pola pikir bahwa saat berpuasa kamu tetep bisa ngelakuin aktivitas seperti berolahraga. Salah satu siswa yang sedang melakukan UTBK, Salma Jessika menganggap kalau diet tanpa olahraga itu enggak akan maksimal hasilnya. Salma biasa berolahraga satu jam sebelum adzan maghrib dengan melakukan olahraga kecil di rumah seperti sit up, crunch, plank, atau squats.

“Progressnya bagus banget malah, puasa ‘kan baru lima hari ya, aku udah turun dua kilo, hehehe.” Ujarnya saat diwawancarai via Whatsapp. Jadi, jangan males olahraga ya sobat kampus, itung-itung ngabuburit aja!

Intinya sih jangan takut buat diet di bulan Ramadhan, karena makan sedikit dan berolahraga enggak akan bikin kamu malah jadi sakit. Tetep konsisten biar saat lebaran kamu bisa dapetin bentuk tubuh yang lebih ideal ya, Sobat kampus. Tapi, ibadahnya juga jangan kendor, harus tetep berburu pahala di bulan yang suci ini. Semangat!

Penulis: Tazkiya Fadhiilah/SM

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *